::
you're reading
AMBOINA

Jamur Merayap, Rayap Menjamur

Emang susah ngurus rumah di komplek dengan kondisi yang dari awalnya enggak tau gimana. Mulai dari buangan air yang nggak jelas letaknya sampe sambungan kabel listrik di atas plafon. Bener-bener bikin repot harus dirunut satu-satu. Tapi alhamdulilah sekarang udah mulai tau seluk beluknya misalnya kalo air nggak jalan atau apa. Intinya harus ngomong-ngomong sama tetangga sebelah, karena biasanya masalah yang dihadapi nggak jauh beda. Satu masalah beres, datang lagi masalah yang lain, silih berganti tanpa memberikan waktu sedikit saja untuk menghela nafas (hiperbola banget).

Dan yang satu ini juga nggak bisa dianggap enteng, malah bisa jadi ini adalah yang paling bikin jengkel. Ya bener, jamur dan rayap. Kecil-kecil tapi memiliki akibat yang cukup fatal. Ini adalah pengalaman yang aku alami beberapa bulan yang lalu hingga saat ini masih berlangsung. Bulan-bulan kemarin saat Ambon sering diguyur hujan seharian, jelas saja hal itu membuat kelembaban tinggi. Akibat tak langsung dari kelembaban yang tinggi itu adalah merebaknya jamur, baik di tembok maupun di kayu-kayu seperti lemari, kursi dan pintu. Repotnya tiap tiga hari sekali mbersihin jamur pake lap. Kadang-kadang pake obat semprot nyamuk. Lumayan lah jamur sedikit berkurang. Payahnya kalo jamur itu terutama yang di lemari lupa nggak dibasmi, maka akan merembet ke pakaian. Mau nggak mau harus dicuci ulang. Klimaksnya saat aku akan mudik lebaran kemarin, harus ada penanganan ekstra karena akan ditinggal cukup lama. Ya sudah, akhirnya baju-baju itu aku taruh di lemari plastik. Bermacam pewangi dan anti jamur aku taruh di dalam lemari itu dengan harapan pakaian itu akan aman dari jamur. Dan kutinggalkan rumahku untuk mudik….

Balik ke Ambon setelah mudik…

Suasana Ambon lebih cerah bahkan panas dibandingkan saat aku mudik beberapa waktu. Pas aku tanya teman, emang katanya sudah jarang hujan. Mulai masuk musim barat ternyata. Panasss.. Benar saja, hari-hari memang panas. Ada untungnya juga, pas aku longok lemari yang kutinggalkan dulu, ternyata tidak ada jamur yang nangkring lagi. Syukurlah… Eh tapi ku terkaget ketika lihat di sudut tembok di atas pintu kamarku. Ada garis yang terbuat dari tanah. Apakah gerangan, ahhhhh ternyata rayap. Pusing-pusing.. Jamur udah ilang, muncul rayap. Kontan saja aku urek-urek rumah rayap itu hingga bersih. Tapi keesokan harinya ada lagi. Terpaksa ku semprot pake obat semprot nyamuk. Ilang.. Ya bener ilang yang di kamar, tapi pas aku ke dapur, bujubuneng…ternyata tuan rayap nongkrong juga di situ. Bahkan di kardus pembungkus rice cooker, kardus botol minuman, dan di pojokkan dapur, mereka menjamur berpesta pora. Langsung saja aku sikat, ambil kardus-kardus itu, semprot pake semprotan nyamuk plus minyak tanah. Biar tau rasa. Sejak saat itu aku jadi lebih perhatian sama rumahku. Nggak lupa tiap libur sabtu atau minggu, wajib mbersihin rumah karena aku yakin, rayap-rayap itu akan selalu mencari celah menggerogoti rumahku. Bener-bener harus waspada terhadap jamur yang merayap dan rayap yang menjamur. Jangan sampai jamur dan rayap mengurangi makna dari rumahku surgaku.

About mamung

lahir di banjoemas ngapak, kini berkelana di amboina manise, berkawan terik dan gemericik hujan, bermain di deburan ombak segara, tertatih berusaha merambahi dunia maya yang penuh warna serbaneka

Discussion

3 thoughts on “Jamur Merayap, Rayap Menjamur

  1. Rayap sama JamuR ora osah bingung-bingung mbuange. ora usah keder oli ngilangine. aja watir Son, gampang jimpampang. bocah cilik bae bisa mbuange. ora usah dibuang kabeh- ora usah disemprot karo obat larang, cukup prentah bocah kon MBUSEK hurup R….. yap! hurup R-e dihapus. Kan dadi AYAP karo JAMU…. kwek wek wek wek…. (rayape pada ngguyu kambi manggan saka karo sikil lemari) ki kik ki kik….

    Posted by hamidin krazan | Monday, 22 December 2008, 16:05
  2. Ha..ha….itu sama aja makan Bebek Goreng jadi gak enak kalo dibuang “B” nya… kik kik kik…

    Posted by muhamaze | Wednesday, 24 December 2008, 08:41
  3. Wah bener kuwe rumahku surgaku, nek neng nggonku dudu panen jamur karo rayap, tapi panen coro, aben ndina gebug nganah gebug ngeneh, semprot nganah semprot ngeneh ben corone pada pating njlekunang. Lah kudu dibasmi wong anak lanang inyong gila pisan maring arane coro. Wis kang met berburu rayap yah, yap..yap..melas temen ko…

    Posted by mbokefatih | Thursday, 25 December 2008, 17:49

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: