::
you're reading
AMBOINA

Tiada Hari Tanpa Lampu Mati

lilin-kecilBayangkan, ketika apa yang kita kerjakan terutama yang membutuhkan listrik tiba-tiba saja terhenti begitu saja akibat dari ketidakberdayaan listrik itu sendiri alias mati lampu. Dan lebih susah lagi fenomena itu terjadi berulang setiap hari, di mana lagi kalau bukan di Ambon. Bukan hanya sekali tetapi bisa nyampe berkali-kali dalam sehari. Matinya itupun bisa 1, 2, atau 3 jam. Parah memang.

Pernah ada teman sekantor yang ingin mengetahui sebenarnya rata-rata berapa kali dalam sehari lampu mati, dia coba mencatat setiap kejadian mati lampu siang malam, pokoknya catat. Dan apakah anda tahu hasilnya? Ternyata temanku itu menghentikan proses pencatatan sangkin seringnya mati lampu sehingga ia jenuh, sedikit-sedikit mati begitu seterusnya. Jadi bisa disimpulkan kalau lampu mati di Ambon khususnya daerah Poka dan sekitarnya dalam kondisi yang cukup parah. Lalu timbul pertanyaan yang wajar, sebenarnya apa penyebab kok bisa sering banget mati lampu? Aku dan temanku mencoba merenungi, bahwa sumber listrik di Ambon adalah PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel).  Jadi sangat berkaitan erat dengan kondisi bahan bakar yang ada dalam hal ini solar tentunya. Namun apakah stok BBM yang ada di Ambon khususnya dan Maluku umumnya sudah dalam kondisi kritis? Mungkin bisa dibilang begitu, karena pasokan BBM didatangkan dari daerah lain di luar Maluku. Tapi saya rasa jumlah antara kebutuhan dan pasokan disemua sektor tentunya sudah dikalkulasi dengan matang. Lho kok bisa sering mati lampu ya?

Kemungkinan yang kedua adalah pembangkit atau generator yang dipakai PLTD sudah menginjak usia tua, yang seharusnya sudah alih generasi tetapi masih tetap dipertahankan. Pokoknya selama belum hancur ya tetap dipakai biar rusak  juga. Mungkin begitu kali. Kondisi generator yang ada di PLTD harusnya selalu dicek, demi kelancaran pasokan listrik. Jadi bisa saja, meskipun BBM-nya melimpah tapi kalau generatornya payah ya… susah juga.

Ada kemungkinan lain yang saya rasa perlu kesadaran dari semua pihak terutama para pengguna listrik. Ya mungkin saja kita yang pakai listrik pada telat bayar rekening tagihan hingga akibatnya sering terjadi pemadaman dengan tujuan agar pelanggan inget bayar listrik. Ya itu bisa saja..

Tapi katanya seh, PLN juga memiliki resiko bila terlalu sering melakukan pemadaman, contohnya adalah alat-alat yang ada bisa cepat rusak karena selalu kaget listrik hidup mati. Tapi kalau hal itu seh semua juga ngrasa dirugikan. Bayangin aja di kantorku itu ada beberapa komputer yang power supplynya jebol karena sering kaget, UPS juga ada yang rusak. Dan yang lebih parah lagi bila ada suatu proses yang sedang jalan misalnya saja kerjaan kimia, kalau tiba-tiba mati lampu maka akan sangat merugikan karena harus menyiapkan segalanya dari awal. Lalu bagaimana solusinya? Ya bolehlah kita pakai genset, tapi itu juga hanya membantu, tidak bisa diandalkan untuk kerja-kerja yang agak rumit.

Mungkin yang paling ideal adalah membiasakan diri dalam kegelapan matinya lampu. Masih mending di Ambon, bandingkan di daerah Maluku lain seperti daerah Seram, ada yang cuma nyala malam hari saja ,itupun tak luput dari mati lampu. Sudah nyalanya malam hari doank, mati lampu lagi, kasihan… Dan lebih kasihan lagi kalau ternyata Maluku sudah krisis energi. Begitukah?

About mamung

lahir di banjoemas ngapak, kini berkelana di amboina manise, berkawan terik dan gemericik hujan, bermain di deburan ombak segara, tertatih berusaha merambahi dunia maya yang penuh warna serbaneka

Discussion

9 thoughts on “Tiada Hari Tanpa Lampu Mati

  1. PLTD : Pakai Lampu Teplok Doooong…..
    PLTN : Pakai Latung Tukune Ningendi….?
    Mending pakai BENDERA PARTAI bae… disulut, horeeeee

    Posted by krazan | Friday, 26 December 2008, 12:59
  2. Masalaeh daerah wetan indonesia genah pada ya…listrik mati…mending kang matine paling suwe 3 jam, dong agi neng jayapura pemadaman bergilir nek awan sekang jam 9 esuk tekan jam 5 sore, angger mbengi sekang jam 5 sore tekan jam 10 mbengi. Masalaeh pokoke tah jelas pasokan solar cokan telat, ya neng kana genset laris manis kaya kacang goreng. Tapi sing tek gumuni daerah umaeh gubernure (sebrangan bukit karo nggonku) ora tau mati kuweh, kepriwe jal kang !!.

    Posted by mbokefatih | Tuesday, 30 December 2008, 17:43
  3. ya mungkin gubernure nduwe genset gedeeeeeeeeeeeeee bgt..
    Neng kene juga iya, daerah pusat kota ambone jarang mati.
    ya tek gawe biasa bae, kepriwe maning…

    Posted by muhamaze | Wednesday, 31 December 2008, 09:29
  4. Bersyukurlah sing wis tau meng Ambon, Papua dll Indonesia timur.
    Dadi bs mbandingna nek desane dewek esih lewih kepenak.
    Desaku berarti juga esih lumayan walaupun juga sering banget mati lampu.

    Salam ngapak Kang. Batire mboke Fatih ya?

    Posted by Suhar | Tuesday, 6 January 2009, 15:03
  5. Iya jen pokoke pancen lewih maen desane dewek, neng Ambon nggoleti sing dodol mendhoan bae angele poool..
    Ya salam ngapak uga kang suhar, nek olih tek link ya bloge?.
    Ya bener kang, ora mung mboke, ramane fatih uga batir seperjuangane inyong mbiyen pas lagi mangani gendeng sekolahan..

    Posted by muhamaze | Wednesday, 7 January 2009, 13:57
  6. Inyong melu seneng karo kalimat sing mburi dewek, “Mungkin yang paling ideal adalah membiasakan diri dalam kegelapan matinya lampu.”. Lah kaya kuwe bae tuli, degawe entheng bae, aja jengkel, ora usah nyalahna nganah-ngeneh, pogpoge ya ora murub mbok. Gyeh idep-idep kaya lagi neng ruang diskotik. byar pet-byar pet, teli asyik. Untung udu ngkono sing lagi dadi pejabat, de umpa-umpa wong akeh. Dadi nek ngkono dadi pejabat sing berwenang neng ngkono, bisaa nggolet solusi sing lewih apik.
    Ora kaget mbok, enyong ya wong sing tau bareng rika pada. Salam sukses. Salam nggo kanca-kanca liyane. Nek gelem ya pada krim kabar. (sutoro_spd@telkom.net)

    Posted by Pak Toro | Wednesday, 14 January 2009, 21:13
  7. WASPADA….!!! Keluargaku Korban Zat KIMIA, gara-gara Mati Lampu.
    Para pengguna Teplok, hati-hati, ketika mati lampu. Dalam hitungan jam, sekujur tubuh berubah warna, rambut menajdi gimbal, muka ebrubah mirip Gorandong… gara-gara PLN…. (cerita selengkapnya menyusul) Belum bisa menulis, sebeb masih Jengkel sama PLN, jengkel thok…. angger ora jengkel berarti AHLI Syurga….meski jengkel tanggal 20 tetp kadu bayar rekening…. Ketika mati lampu waspada… keluarga Anda jangan sampai jadi korban…. jengkel nemen…yaqin!

    Posted by hamidin krazan | Monday, 19 January 2009, 15:57
  8. Rika aja meden-medeni lik. Nyong arep nganggo teplok dadi mikir pindo kiye.. Angger bener2 medeni ya mending kedamakan bae yah pethengan,nek ora ya nyulut lilin bae lah.

    Posted by muhamaze | Monday, 19 January 2009, 18:39

Trackbacks/Pingbacks

  1. Pingback: Parah, masih akan (terus) ada pemadaman listrik « muhamaze - Wednesday, 4 February 2009

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: