::
you're reading
SAINS

Sejenak kita serius untuk me”lamun”

Pernahkah kawan-kawan ke pesisir pantai? Bila jawabannya pernah maka ku tanya lagi, pernah melihat tumbuhan yang ada dalam air laut di pantai tersebut? bila jawabannya pernah, maka ku tanya lagi, tahukah jenis tumbuhan apa itu? Iya benar sekali, tumbuhan hijau yang di laut itu adalah lamun. Dalam bahasa Inggrisnya seagrass. Inilah yang kadang membuat salah persepsi. Seagrass secara harfiah berarti rumput laut, tapi padahal maksudnya adalah lamun. Sedangkan rumput laut memiliki istilah sendiri “algae”. Ya tetaplah dengan kerancuan itu. Karena bukan itu yang mau dibahas, jadi tenang saja. Tulisan ini hanya sekedar tambahan pengetahuan bagi kawan-kawan, tentang lamun.

Ayo mulai kita me”lamun”sg_habitat1

Salah satu sumberdaya alam wilayah pesisir adalah padang lamun atau seagrass. Padang lamun adalah ekosistem pesisir yang ditumbuhi oleh lamun sebagai vegetasi yang dominan. Lamun adalah kelompok tumbuhan berbiji tertutup (Angiospermae) dan berkeping tunggal (Monokotil) yang mampu hidup secara permanen di bawah permukaan air laut. Komunitas lamun berada di antara batas terendah daerah pasang surut sampai kedalaman tertentu dimana cahaya matahari masih dapat mencapai dasar laut.

Manfaat dan potensi dari ekosistem lamun antara lain:
1.  Lamun mempunyai daya untuk menangkap (trapped) sedimen, menstabilkan substrat dasar, dan menjernihkan air.
2. Lamun sebagai sistem tumbuhan merupakan sumber produktivitas primer, yang diketahui mempunyai nilai produktivitas yang cukup tinggi.
3. Lamun merupakan sumber makanan langsung bagi hewan.
4. Lamun merupakan habibat yang baik bagi beberapa jenis hewan.
5. Lamun merupakan substrat bagi organisme yang menempel.
6. Lamun mempunyai kemampuan untuk memindahkan unsur-unsur hara terlarut di perairan yang ada di permukaan sedimen.
7. Akar-akar dan rhizomes lamun mampu mengikat sedimen sehingga bisa mencegah erosi.

seagrassLamun tumbuh di perairan dangkal dan tersebar luas mulai dari utara, kawasan Artik sampai ke sebelah selatan, benua Afrika dan New Zealand. Konsentrasi sebaran lamun ada di daerah Indo-Pasifik dan pantai-pantai Amerika Tengah, di daerah Karibia-Pasifik.

Menurut Den Hartog (1970) lamun di dunia terdiri dari dua famili, 12 genera dengan 49 spesies. Dari 12 genera tersebut, tujuh genera diantaranya hidup di perairan Tropis, yaitu Enhalus, Thalassia, Thalassodendron, Halophila, Halodule, Cymodocea dan Syringodium . Jumlah spesies yang ada di daerah tropis sebanyak 25 spesies, dan 12 spesies diantaranya ada di Indonesia yaitu; Halodule uninervis, H. pinifolia, Cymodocea rotundata, C. serrulata, Syringodium isoelifolium, Thalassodendron ciliatum, Enhalus acoroides, Thalassia hemprichii, Halophila ovalis, H. ovata, H. decipients, H. spinulosa.

Faktor Pembatas
Sama halnya seperti tanaman air lainnya, maka faktor pembatas yang menentukan kehidupan lamun secara fisiologis adalah faktor-faktor yang mempengaruhi proses fotosintesis, yaitu penetrasi cahaya matahari, unsur hara dan difusi karbon anorganik. Disamping itu ada juga faktor lainnya seperti suhu perairan, salinitas, dan pergerakan air yang mempengaruhi tumbuhan makrofit seperti lamun ini.

1. Penetrasi cahaya matahari, kecerahan, kedalaman air.
Lamun tumbuh di perairan dangkal karena membutuhkan cahaya matahari. Namun pada perairan jernih yang memungkinkan penetrasi cahaya dapat masuk lebih dalam, maka lamun dapat hidup di daerah tersebut. Misalnya lamun jenis Thalassia testudinum yang mampu tumbuh pada kedalaman 13 meter dan Cymodocea manatorum tumbuh pada kedalaman 22 meter di kawasan selatan St John, Virgin Islands.

Kemampuan tumbuh lamun pada kedalaman tertentu sangat dipengaruhi oleh saturasi cahaya setiap individunya. Kekeruhan karena suspensi sedimen dapat menghambat penetrasi cahaya, dan secara otomatis kondisi ini akan mempengaruhi pertumbuhan lamun.Selaim itu, kekeruhan juga dapat disebabkan oleh pertumbuhan epifitic algae dan fitoplankton, limbah domestik dan limbah organik, yang semuanya dapat menurunkan keberadaan energi cahaya untuk pertumbuhan lamun, yang pada kahirnya juga mempengaruhi biota-biota yang ada di habitat lamun tersebut seperti ikan, beberapa jenis moluska dan krustasea.

2. Sumber Karbon dan Metabolisme.
Sumber karbon anorganik untuk fotosintesis umumnya adalah dari karbon dioksida dan bikarbonat. Suplai karbon anorganik ini sangat penting bagi lamun dalam pertumbuhannya.

3. Suhu Air
Tumbuhan makrofit seperti lamun, yang tumbuh pada kondisi mendekati level kompensasi (kekurangan cahaya) akan mencapai pertumbuhan optimum pada suhu rendah, tetapi pada suhu tinggi akan membutuhkan cahaya yang cukup banyak untuk mengatasi pengaruh respirasi dalam rangka menjaga keseimbangan karbon. Hal ini menunjukkan bahwa pertumbuhan lamun lebih efektif pada cahaya yang rendah pada musim panas daripada musim dingin. Pada kondisi intensitas cahaya yang cukup, lamun umumnya mempunyai suhu optimum untuk fotosintesis sekitar 25-35 derajat Celcius.

4. Salinitas
Secara umum salinitas yang optimum untuk pertumbuhan lamun adalah berkisar antara 25-35 ppm. Namun toleransi salinitas ini sangat bervariasi diantara masing-masing spesies. Lamun yang hidup di daerah estuarin cenderung lebih toleran terhadap salinitas (euryhaline), dibandingkan dengan spesies yang stenohalyne, yaitu selamanya hidup di laut atau di perairan hipersalinitas.

5. Pergerakan Air
Pengaruh pergerakan air terhadap tumbuhan lamun antara lain berkaitan dengan suplai unsur hara, sediaan gas-gas terlarut, dan untuk menghalau sisa-sisa metabolisme dan limbah yang pada akhirnya akan mempengaruhi produktivitas primer dari lamun tersebut.

6. Nutrien
Lamun mengambil unsur hara terlarut melalui akar dan daun dengan mekanisme tergantung pada jenis unsur hara dan konsentrasinya. Jika konsentrasi pada kolom air tinggi, maka pengambilan melalui daun mungkin lebih dominan. Sebaliknya apabila nilai ambang (ambient level) di kolom air rendah, pengambilan unsur hara akan lebih banyak dilakukan melalui akar.

Referensi

Den Hartog, C. 1970. The seagrasses of the world. North Holland Publishing Company, Amsterdam: 275 pp.
Supriharyono. 2007. Konservasi ekosistem sumberdaya hayati di wilayah pesisir dan laut tropis. Pustaka Pelajar, Yogyakarta: 428 pp.

About mamung

lahir di banjoemas ngapak, kini berkelana di amboina manise, berkawan terik dan gemericik hujan, bermain di deburan ombak segara, tertatih berusaha merambahi dunia maya yang penuh warna serbaneka

Discussion

30 thoughts on “Sejenak kita serius untuk me”lamun”

  1. Alhamdulillah, hari ini bertambah lagi ilmu pengetahuan saya tentang dunia air.
    terima kasih atas ilmu dan silaturahminya.

    Posted by ahsinmuslim | Friday, 20 February 2009, 11:15
  2. alhamdulilah bila ini bermanfaat.
    terima kasih kunjungannya.
    blognya udah ta link.

    Posted by muhamaze | Friday, 20 February 2009, 15:28
  3. mantabs…air2..
    salam kenal ya

    Posted by boeding | Friday, 20 February 2009, 16:25
  4. aduh…tak kirain melamun beneran..
    eh ternyata tentang biologi…
    emang bermanfaat sich..??
    bagus2..
    makasih banyak udah mau mampir ke blognya Napi ya..
    salam kenal saja..
    salam kenal persahabatan..
    seneng bisa mampir ke sini..??

    Posted by Nafi' Abdul Hakim | Friday, 20 February 2009, 17:36
  5. aku ga mau melamun….

    *makan rujak natsepa*

    *dijitak pake bambu*

    Posted by almascatie | Friday, 20 February 2009, 19:05
  6. Kak di kendal kmaren tgl 8-9-10 banjir ampe pusar orang dewasa… tapi hum aku gak… :P
    wah artikelnya menarik oiy.. :P
    bagus banget buat aku nie…. aku kan anak IPA…hhehe.. :D

    Posted by accan | Saturday, 21 February 2009, 00:15
  7. Wah keren Euy,..

    Di alut pesisir juga ada penetralisrnya yaw..

    Subhanallah..

    (Baru tau low tentang lamun)

    Posted by bocahbancar | Saturday, 21 February 2009, 01:24
  8. It’s a nice blog. Salam kenal ya….

    Posted by mbak maya | Saturday, 21 February 2009, 08:36
  9. #boeding, emang mantabs.. salam kenal juga

    #napi, ya ayo nglamun hehe.. salam kenal n persahabatan juga.

    #almascatie, wah sekarang lagi mendung, gak enak makan rujak, mending nglamun hehe..

    #accan, syukurlah kalo gak banjir, masalahnya rumah mertua kakakku kebanjiran.
    Oya bener, anak IPA harus ngerti ng”lamun”.

    #bocahbancar, sekarang udah tau kan lamun banyak manfaat, makanya ayo kita jaga kelestariannya..

    #mbak maya, makasih mbak, salam kenal juga.

    Posted by muhamaze | Saturday, 21 February 2009, 13:32
  10. Heheh.. kirain mau lamunin apa gitu… di pantai2 kita gak pernah nemu yaa??? Liat kehidupan disana brasa damai yaa…. btw gambarnya sejuk :D

    Posted by Rita | Saturday, 21 February 2009, 16:51
  11. hehe kita nglamunin lautan.. emang ada pantai yang bisa nglamun dan ada yang tidak nglamun..
    gambarnya ta kasih es jadi sejuk hehe..

    Posted by muhamaze | Saturday, 21 February 2009, 17:09
  12. kalau lihat lamun belum pernah,
    tapi kalau melamun sering bnget,
    salam kenal juga,
    n sukses selalu…

    Posted by petruk | Saturday, 21 February 2009, 19:26
  13. waduh..
    jadi inget pelajaran biologi jaman sma dulu..

    Posted by oRiDo™ | Sunday, 22 February 2009, 18:33
  14. artikel yang bukan saja sangat menarik, tapi juga menawan dan sangat sangat bermanfaat. tengkiu berat..!!!!

    Posted by Budiono Darsono | Sunday, 22 February 2009, 19:24
  15. # petruk, ya sekarang nglamunin dulu aja gak apa2 hehe..

    # orido, ya ini nglamun lagi..

    # Budiono Darsono, ya makasih kalo ini bermanfaat. tengkyu juga..

    Posted by muhamaze | Monday, 23 February 2009, 10:23
  16. IPA nya dl dapet berapa nih??
    Te-O-Pe bgt pengetahuan biologinya.
    Maksih ya, dah bermamfaat bgt!!!

    Posted by wahyuapriani | Monday, 23 February 2009, 13:48
  17. IPA dapat 3; Fisika, Biologi, Kimia hehe..
    Ya syukurlah kalo bermanfaat.

    Posted by muhamaze | Monday, 23 February 2009, 14:55
  18. weh,,lamunan yg ga buang2 waktu,,

    Posted by kahfinyster | Monday, 23 February 2009, 16:41
  19. maka dari itu namanya ng”lamun” yang serius..:-)

    Posted by muhamaze | Monday, 23 February 2009, 17:20
  20. Salam balik kang, ngomong2 neng ambon bisnis apa….

    Aku melu bisa……hahhahah….

    Matur nuwun….

    Posted by Mampir Ngombe | Monday, 23 February 2009, 18:23
  21. aduh… sudah lama ga belajar biologi lagi nih… nama-nama latin dari spesies sampai kingdom sudah lupa saya… akhirnya aku hanya melamun…

    Posted by Indra Kurniawan | Monday, 23 February 2009, 19:26
  22. # Mampir ngombe, hehe.. bisnis kutil
    gari meng ngambon bae kang hehe..

    # Indra Kurniawan, hehe..asal jangan nglamun jorok hehe..

    Posted by muhamaze | Tuesday, 24 February 2009, 14:52
  23. Ke pantai sih pernah, tapi belum pernah lihat ke dasar laut, jadi belum pernah me-lamun langsung, paling cuma liat di TV aja.

    Jadi berasa kayak baca buku biologi heheheh.. :P

    Posted by siwi | Tuesday, 24 February 2009, 18:06
  24. Pelajaran saya dulu waktu sekolah begini…

    Posted by Tuyi | Wednesday, 25 February 2009, 09:52
  25. mari kita lestarikan tidak sekedar dimanfaatkan

    Posted by sunarnosahlan | Wednesday, 25 February 2009, 14:15
  26. # Siwi, ini memang biologi laut hehe..
    ya sekali-kali perlu liat langsung di laut mbak..

    # Tuyi, berarti sudah lebih tahu ya Bos hehe..

    # oke setuju kang, memang perlu kita lestarikan..

    makasih dah mampir semuanya

    Posted by muhamaze | Wednesday, 25 February 2009, 18:17
  27. waduh saya baru tahu mas, makasih ya

    Posted by omiyan | Thursday, 26 February 2009, 17:08
  28. ya sama2 makasih dah mampir

    Posted by muhamaze | Friday, 27 February 2009, 15:35
  29. Hehe. .kirain mlamun bneran.. ;)
    Artikelnya bagus bgt mas data2 objeknya jg lengkap,
    mksih yah infonya.

    “hehe kalo mau tetep nglamun ya gapapa…
    yah semoga bermanfaat..”

    Posted by aspirasiputih | Wednesday, 22 April 2009, 14:23
  30. saya cinta mati sm lamun. kpn2x pgn sharing sm sampeyan..

    Posted by nurul | Saturday, 5 September 2009, 17:29

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: