::
archives

Jalan-jalan

This tag is associated with 11 posts

Joas, nikmatnya kopi tradisi

Sore-sore begini, apalagi pas hujan udara dingin paling enak ya ngopi. Dan bicara urusan kopi di Ambon, pastinya bukan hal baru. Kopi ibarat sudah jadi tradisi seiring dengan tradisi masyarakat Maluku yang seneng berkumpul dalam suatu komunitas. Istilah Banyumase seneng rubungan. Di mana ada rubungan biasanya di situ ada kopi. Maka tak heran bila di setiap sudut kota, pasti ada yang namanya warung atau kedai kopi. Fenomena ini hampir sama dengan yang ada di Belitong, di sana juga banyak kedai-kedai kopi (kata Bang Andrea Hirata dalam Dwilogi Padang Bulan & Cinta Di Dalam Gelas-nya, dimana kopi bisa juga menunjukkan karakter dan suasana jiwa si peminumnya).

Lalu ada apa dengan Joas..? Sebenarnya aku tak perlu bicara panjang lebar untuk njelasin ini semua bila saja kawan-kawan sudi langsung maen ke Ambon :D. Pasti deh akan ku tunjukin langsung. Yaah mungkin dari melimpahnya warung-warung kopi di Ambon, maka tersebutlah nama Joas sebagai yang terdepan dalam urusan kopi.. *halah*

Joas, nama yang unik dan sangat menjual. Kebetulan pas libur beberapa waktu yang lalu, ngopi-ngopi bareng temen-temen kantor di situ. Lalu Om Joas gabung sama kita ngobrol banyak banget. Mulai dari pengalaman masa kecilnya di Maluku Tenggara sana hingga kini di Ambon, gimana bikin kopinya hingga nunjukin foto-foto orang-orang terkenal mulai dari menteri, politikus, artis, penyanyi dan jajarannya yang pernah mampir ke Joas. Pokoknya uakeh tenan.

Dan kembali ke kopinya, hmm rasanya bener-bener mantep cuy.. Pantesan banyak pegawai-pegawai yang nongkrong buat ngopi padahal masih jam kerja. Misalkan ada Satpol PP ingin merazia pegawai-pegawai yang bolos, dateng aja ke Kopi Joas dijamin dapat banyak korban :lol:

Kopi yang tersedia juga macem-macem, mulai dari yang hitam pahit, pake susu, coklat, kapucino dan lainnya. Tapi yang terkenal ya kopi Joas yang hitam itu. Nikmat lah pokoke, apalagi ditemani dengan cemilan kayak pisang goreng, roti goreng, kripik,  dan jenis-jenis makanan ringan lainnya. Ada juga telur ayam setengah mateng disertai bumbu-bumbu khas Joas. Istilahnya setelah ngopi-ngopi di Joas tak usahlah kita makan besar karena sudah cukup kenyang alias wareg.

Lalu di mana lokasinya..? Jangan takut nyasar sobat. Ambon kotanya kecil saja. Meski kopi Joas punya 3 cabang, tapi yang paling terkenal dan paling rame berada di daerah Pangkalan Taksi sebagai cabang utama. Jadi bagi yang ingin mengunjungi Kopi Tradisi Joas, bilang saja ke sopir atau tukang becak, ojek atau pas ketemu orang suruh anterin ke Kopi Joas, kemungkinan besar semua tahu di mana lokasinya. Kalo masih bingung, telpon, sms, email atau surati aku aja, nanti ta antar, kita ngopi-ngopi ;).

Dan urusan harganya, sayang sekali secara pasti saya kurang tahu, karena pas ngopi eh pas ditraktir temen hehe. Tapi jangan takut, harganya jauh lebih murah dari kopi-kopi di ibukota sana kayak starbak, jiko dan sebangsanya itu deh..

Hayoo gimana, tertarik..? datanglah ke Ambon dan nikmati kopi tradisi Joas…

Advertisements

Mesjid Tua Wapaue Kaitetu

Pas waktu sholat Ashar ketika aku dan temanku nyampe di masjid tua ini tanggal 4 Maret kemarin. Kebetulan waktu itu ada senior yang ngajak ke mesjid tersebut. Mesjid Tua Wapauwe Kaitetu, itulah tulisan yang terpampang di gerbang masuknya. Letaknya di Desa Kaitetu, Kecamatan Leihitu, Maluku Tengah. Adanya masjid tersebut membuktikan bahwa ternyata Islam sudah sangat lama  ada di Maluku. Pada prasasti tertulis bahwa mesjid itu dibangun tahun 1414 M. Mungkin ada dari teman-teman sekalian yang mau menambahkan cerita atau sejarah lengkapnya dari masjid ini, silakan saja..

Inilah sudut-sudut yang berhasil aku jepret..

gerbang1

masjid

masjid2

bedug

Ambon semakin memanas

Kisruh diriku mulai terjadi kemarin sore jam 5an WIT ketika ada tawaran kegiatan dari senior di Jakarta. Sebenarnya itu yang ditunggu-tunggu, hanya saja aku dan temenku kudu nyiapin outline proposal tentang apa yang mau aku kerjakan, dan mumetnya lagi outline itu harus dikirim malemnya. Apa boleh buat, Jumat sore yang bisasanya nyante-nyante akhirnya lembur nyampe malem. Tapi tetep aja, ujung-ujungnya ada masalah juga. Ya biasa masalah khas Ambon, pasti temen2 tau. Iya bener… bleb..pett..!!! mati lampu. Terpaksa deh ta tinggal tidur, nglurusin badan dulu.

Zzzzz…..ghrrrghhhhrrrrrr….zzzzzzzttttttt…..

Pagi-pagi benar temenku dah sms “mas dmn?’. Kujawab “lg d’rmh bgn tidur”. Dia sms lagi “stgh jam lg ke kntr”. Waduh, ini sabtu, harusnya libur kan. Tapi mo gimana lagi, what can I do? akhirnya aku dan temenku meluncur ke kantor. Ketak-ketik sebentar, kucek-kucek mata, ketak-ketik lagi, tengak-tengok baca buku, ketik lagi dan akhirnya pettt… halah listrik mati lagi. Ya udah akhirnya ngebut ngerjain dengan baterai sisa. Abis itu copy ke handphone, kirim pake email dihape lewat Opera versi 4.2. Beressss… Haahh hue hue hua… Balik ke rumah udah jam 10an, tapi mo ngapain, masih mati lampu. Mandi ajalah, terus maen ke kota.

Naek angkot pull muzikk khas banget, kental dengan nuansa ke-ambon-an-nya. Jedag-jedug-jedag sepanjang jalan nggak peduli, yang penting outline proposal dah terkirim, tinggal nunggu balasan. Aku kasih tau, kalo temen-temen ke Ambon, pusat perbelanjaan yang rame adalah Amplaz alias Ambon Plaza. Tapi aku nggak kesitu, nyampe Ambon langsung makan dulu, dari pagi belum sarapan. Abis tu maen ke toko buku Dian Pertiwi “terbesar” di Ambon. Kenapa pake tanda kutip, karena sebenarnya cuma dua lantai, tapi karena segitu adanya dan yang lainnya lebih kecil jadinya toko buku itu dianggap terbesar di Ambon. Temen2 jangan mbayangin kayak Gramedia atau Gunung Agung. Jauuuuh.. Tapi ya lumayan dari pada nggak ada.

Dari toko buku aku jalan nyusur trotoar, menikmati dengan sangat terpaksa hawa panas yang menyengat di Ambon, tujuanku ke ATM ngecek gaji he..he.. Maklum dari awal bulan kemaren kebetulan bank-nya lagi ada trouble jadi nggak bisa dicek. Ngecek manual pake buku antrinya minta ampun, repot tak terelakkan. Untunglah sekarang udah bisa. Aku sengaja berlama-lama di ATM, utak-atik angka, liat-liat saldo, sekalian ngadem (ini yang paling utama he..he..).

Sangkin panasnya, aku jadi enggan berlama-lama di kota. Makan udah, toko buku udah, ATM-pun udah. Ya udah, saatnya pulang sudaaahhh. Ngangkot ke terminal Mardika pull muzikk lagi jedag-jedug lagi panas lagi. Waiheru Poka Wayame Waiheru Poka Wayame Hatiwe….. Sopir angkot teriak-teriak (basa ambonnya; tabaos) nyari-nyari penumpang, semakin memanaskan suasana terminal yang sudah panas ditambah lagi mobil2 yang semrawut dengan mesin-mesin yang panas pula.

Tau nggak, ini perkiraanku ya, kebanyakan atau hampir 70% angkot di Ambon pull muzikk. Lagunya beta-ale beta-ale (basa ambon) atau kalo nggak ya yang jedag-jedug-jedag. Speakernya gede-gede, kadang bangku penumpang juga merangkap speaker. Jadi kalo duduk, getar-getar apalagi kalo muzikknya kenceng. Dan herannya, penumpang orang2 Ambon nggak pada protes, mereka seolah menikmati, atau jangan2 mereka risih juga hanya saja nggak berani ngomong. Tapi itulah fenomena angkot di Ambon. Kalo nggak pull muzikk nggak keren. (kapan-kapan ta kasih postingin foto-foto angkot, insyaalloh…).

Akhirnya aku pulang naik angkot yang kondisinya sama saat berangkat, panas, pull muzikk jedag-jedug, dengan kepalaku yang jedag-jedug pula, bukan apa-apa, karena aku ngantuk terus nyenggol-nyenggol kaca angkot he..he… Untung aja nggak ngimpi kenapa Ambon semakin memanas gini??


Mungkin cuma di Ambon

Ini fenomena yang mungkin hanya di Ambon, kadang lucu dan bikin gemes..

mardika3

1. Terminal apa Pasar yah??Aku juga nggak tau, katanya terminal tapi banyak yang jualan, dibilang pasar juga mobil angkutan pada ngumpul banyak. Gimana tuh?

mardika21

2. Nama toko yang keren… kayaknya terpanjang di Ambon lho.. Apalagi kalo dilihat toko itu bisa jual partai. Partai apa aja ya?

jang-sombong-ale

3. Ini yang enak, ikan bakar.. Kalo yang ini pengecualian, bukan hanya ada di Ambon, di Banyumas juga pasti ada cuma seger ato nggaknya nggak tau. Di Ambon jelas bisa dapat yang seger langsung dari laut.

ikan-bakar


Ambon sama seperti Jakarta (macetnya).

Hari ini aku baru saja ke Ambon, kebetulan ada urusan sedikit. Cuaca lumayan cerah tidak seperti hari-hari sebelumnya yang selalu dirundung hujan. Pas diangkot tepatnya di jalur turunan Batumerah menuju Mardika terjadi macet yang panjang. Padahal jalur turunan tersebut jarang macet. Macet biasanya ditemui saat akan masuk ke terminal Mardika dan jalur ke luar kotanya. Aku jadi berpikir Ambon sama dengan Jakarta dalam hal macetnya. Dimana-mana sangat sering dijumpai macet, padahal Ambon tidak sebesar Jakarta.

Fenomena macet juga aku lihat di jalur depan Balai Kota, dan kebetulan tadi di tempat itu lagi ada semacam demo, nggak tau apa yang didemokan tapi kebanyakan adalah para tukang becak. Kerumunan tukang becak membuat jalan penuh, tak ayal lagi terjadilah antrian kendaraan. Bukan cuma disitu saja, jalur depan dan belakang Ambon Plaza (Amplaz) juga sering macet, banyak angkot yang mangkal nggak tau aturan. Selain itu sikap pengguna jalan lain juga  kurang peduli seperti markir motor atau mobil sembarangan. Sangat sering aku jumpai. Sudah tahu jalannya sempit, eh markirnya asal teruh aja akhirnya ya macet.

Mungkin kondisi macet yang paling kronis adalah di jalur keluar terminal Mardika menuju arah luar kota. Tiap hari pasti macet, apalagi sore hari di saat orang-orang banyak yang pulang kerja dan membludaknya pasar Mardika terutama penjual-penjual ikan yang sampai menjorok ke jalan. Praktis jalur yang harusnya dilalui angkutan diambil separo oleh pedagang-pedagang tersebut, ditambah ramai lagi dengan lalu-lalang manusia-manusia yang mencari kebutuhan terutama ikan.

Hah…macet memang bikin pusing. Pada dasarnya sumber kemacetan tersebut terutama berasal dari sikap pengguna jalan yang kurang tertib selain kondisi jalan yang sempit dan banyak yang rusak. Jadi sangat perlu perhatian pihak yang berkepentingan dalam hal ini Pemda untuk bisa paling tidak mengurangi sedikit kemacetan yang selalu terjadi di sebagian besar kota Ambon ini. Atau mungkin memang Ambon sudah terlalu banyak kendaraan bermotor? Nggak tahu juga.

Oya ada satu lagi yang lupa yaitu panas Ambon hampir sama dengan panas di Jakarta. Hari ini bener-bener panas. Ada yang bilang panas bersungut, panas cili, dan lain-lain yang intinya sama; puaanaaasss bangetttt.

Kenangan Masa Kecil Saat Ramadhan

Ha..ha..ha.. memang menggelikan bila mengingat kejadian yang tak terlupakan ini, tepatnya pas Ramadhan 13 tahun yang lalu. Saat itu aku masih kelas 2 SMP. Bersama dua orang temanku yang lain (Anang dan Fadli) aku sekolah di SMP Muhammadiyah Ajibarang yang jaraknya cukup jauh dari rumahku sehingga harus jalan 2 km dulu dan setelah itu naik angkutan umum baru bisa nyampe ke sekolah. Makanya jangan tanya berapa kali telat masuk sekolah, kalo diranking mungkin kami bertiga berada di papan atas perolehan nilai telat masuknya. Sudah bukan rahasia lagi kalau tiga anak Krajan ini bisa 4 kali bahkan lebih dalam seminggu mendahulukan gurunya untuk masuk kelas alias telat.

Sebenarnya bukan masalah telat masuk kelas ini yang mau kau ceritakan, tetapi ada kenangan lain yang dirasa lebih bodoh dan konyol, dan kebetulan itu terjadi di bulan Ramadhan. Waktu itu aku bertiga dengan teamnku pulang sekolah sengaja agak sore. Kebetulan saat itu hujan dan sekalian “nggolet sore” istilah orang Jawa nunggu waktu berbuka puasa. Kejadiannya di jalan menuju desaku setelah aku turun dari angkutan umum.

Hujan masih gerimis-gerimis kecil ketika langkah kaki tiga anak desa menyusuri jalan Kranggan-Krajan yang tiap hari menjadi saksi semua kenangan saat pulang sekolah. Aku dan dua temanku jalan pelan biar nyampe rumah pas buka puasa, sementara itu langit terus menurunkan titik-titik kecilnya hingga membasahi baju-baju kami dan juga buku-buku yang terselip di dalam tas. Semua masa bodoh seiring dengan euforia waktu hujan.

Langkah-langkah terus berderap sampai di samping lapangan Kranggan (Dawuhan) aku dan temanku melihat tumpukan buah aneh yang beruntai-untai panjang seperti peluru-peluru senjata mesin di film-film Rambo. Berwarna-warni hijau, kuning dan ada sedikit yang kehitaman. Kami coba mendekati dan tanpa basa-basi satu persatu dari kita ambil dan membuka kulitnya. Keras. Bahkan Fadli sampe lupa menggigit sedikit kulit buah itu. Ah ternyata tidak apa-apa. Aku dan Anang saling lempar buah-buah aneh itu mengenai tangan dan baju-baju kami. Hujan pun masih mengguyur setia.

Beberapa saat kemudian kami berlalu tanpa bertanya buah apa itu. Dalam benakku ya paling buah yang satu rumpun dengan jambe atau pinang. Kami bertiga bergegas jalan kembali naik-turun menyusuri jalan licin tersapu air hujan. Tiba-tiba rasa gatal gak enak merasuk ke kulit-kulit kami layaknya air hujan yang membasahi dari tadi. Aku dan temanku saling tatap penasaran, semakin lama gatal semakin menjadi-jadi. Tangan, kaki, dan seluruh badan serasa meringis-ringis ingin digaruk. Bahkan Fadli merasakan gatal yang sangat pada mulutnya karena tadi sempat menggigit dengan mulut. Kami kelimpungan dalam alunan gerimis sore itu. Bagiku, rasa gatal itu diperparah dengan rasa nyeri pada pantatku yang kebetulan lagi kena bisul alias wudhun. Bener-bener tersiksa.

Hujan mulai berhenti ketika kami berada di depan suatu rumah. Ibu pemilik rumah mungkin menyaksikan lagak aneh dari ketiga anak culun ini sehingga dia menanyakan apa yang terjadi. Dengan polosnya kami ceritakan semua mulai dari hujan-hujanan sampai akhirnya ketemu sama tumpukan buah-buah aneh di pinggir jalan di samping lapangan. Kuceritakan ciri-ciri buah itu dan kayaknya ibu itu paham apa sebenarnya buah yang saat ini seperti sedang balas dendam karena tadi kami permainkan. Dan ternyata itu adalah buah aren. Memang biasanya di saat Ramadhan, buah-buah itu banyak dijual untuk diambil bijinya yang disebut kolang-kaling sebagai campuran kolak. Ya tentunya yang diambil adalah dalamnya (bijinya) yang sebelumnya melalui proses tertentu sebelum bisa dimakan, jelas ibu tadi. Akhirnya dia memberi kami balsem untuk digosokkan ke bagian yang gatal, lumayan berkurang tapi waduh panasnya, terus mengikuti sampai tiba di rumah masing-masing.

Kolang-kaling biji buah aren pas banget namanya. Buah itu mengkolang-kalingkan tiga anak bodoh ha..ha.. Sore itu aku dan dua temanku bener-bener kapok dibuatnya. Berawal dari ketidaktahuan menjadikan kami harus menahan rasa gatal yang bertubi-tubi. Semakin digaruk semakin gatal. Dasar kolang-kaling. Bagi yang belum tahu, hati-hati saja kalau lihat buah yang beruntai-untai panjang mirip pinang dengan warna yang macam-macam. Hijau kalau masih muda, kuning dan ada yang kehitaman. Bisa-bisa itu buah aren yang bikin gatal.

Kolang-kaling: biji dari buah aren (Arenga pinnata) memiliki 2 atau 3 butir inti biji (endosperma) yang berwarna putih tersalut batok tipis yang keras. Buah yang muda intinya masih lunak dan agak bening. Buah muda dibakar atau direbus untuk mengeluarkan intinya, dan kemudian inti-inti biji itu direndam dalam air kapur beberapa hari untuk menghilangkan getahnya yang gatal dan beracun. Inti biji inilah yang setelah diolah lebih lanjut

Petualangan Batu Pagar

Sebenarnya cerita ini terjadi sudah lama yaitu sekitar bulan Februari 2008. Pas lagi buka-buka file ternyata ketemu sama foto-foto pas lagi maen ke gunung di daerah kalo nggak salah Batu Pagar, Poka. Jauh-jauh dan capek-capek ke gunung hanya untuk refereshing aja sambil nyari kelapa muda (Cocos nucifera) he..he…

Kita berempat jalan menyusuri semak belukar mendaki dan terjal (didramatisir sedikit, padahal biasa saja). Ada rasa penasaran karena udah cukup lama di Ambon maennya ke laut terus, belum pernah maen ke gunung. Sehingga kesempatan itu benar2 nggak disia-siakan. Memang sih, tujuan utamanya adalah nyari kelapa muda dan buah-buahan yang kebetulan lagi waktu itu lagi musim mangga. Tapi jangan dilihat tujuannya, tapi luhatlah asyiknya menikmati petualangan ini. Aku dan temen2kku bener2 bebas ekspresi, mau teriak-teriak, nyanyi-nyanyi atau ngapain juga nggak ada yang denger karena jauh dari pemukiman.

Jalan dan terus jalan hingga aku rada terkejut ternyata di atas pegunungan itu ada pemukiman penduduk. Nama daerahnya Batu Pagar, katanya seh masih termasuk Poka. Jalannya di situ sempit bahkan ada yang cuma jalan setapak. Tapi meski begitu, ada ojek yang bisa sampai neik ke atas, ya ke Batu Pagar ini. Bener2 hebat tuh ojek.

Masyarakat di Batu Pagar kebanyakan mengandalkan kehidupannya dari hasil ladang yang ada di sekitar rumahnya. Sedikit berbeda dengan kebanyakan orang di Ambon yang nelayan. Meraka juga menjual daun salam (Syzygium polyanthum) yang banyak tersebar di daerah tersebut. Asal potong aja dan diambil daun-daunnya. Disini daun salam tersedia melimpah.

Dan yang dicari akhirnya dapat diraih, degan alias kelapa muda. Banyak banget kelapa muda dan tinggal pilih aja. Yang bikin heran itu temanku, dia seperti tuan tanah di daerah ini. Asal maen tunjuk sana tunjuk sini ke warga setempat maka dalam waktu singkat setandan kelapa muda sudah di depan mata, ditambah ladi pisang dan lainnya. Karena aku lihat ada yang lagi metik daun salam, maka aku minta buahnya sekallian. Batu Pagar bener-bener gudangnya kelapa muda. Mau berapapun akan dipetikin dan tentunya temanku itu yang nyuruh. Tapi manusia, paling makan satu saja sudah cukup dan sisanya ya wajib dibawa pulang.

Dan nggak terasa udah lama aku dan beberapa temanku nggak maen2 lagi ke suatu tempat. Penginnya seh mancing seharian pakai perahu (kole-kole) ya nggak jauh-jauh, di sekitar teluk Ambon dalam saja. Yaaah kapan-kapan….